Mie Tek-Tek Pelipur Lapar – Nggo Anglo

Kami ini nggak pilih-pilih tempat makan. Kalau makan nggak harus di tempat makan yang keren yang ada spot selfie-nya. Ada beberapa tempat langganan makanan kami yang merupakan pedagang kaki lima di pinggir jalan. Yang penting buat kami rasanya mantap. Salah satu yang jadi favorit kami adalah mie tek-tek di Antapani ini.

Dulu kebetulan banget nemunya. Gara-garanya, kami nggak ada ide mau makan di mana. Terus saya puter-puter sendirian nyari tempat makan yang enak. Waktu itu nyari pecel lele karena lagi hobi makan lele. Tiba-tiba inget kalau di daerah Antapani, tepatnya di Jalan Purwakarta, banyak berkumpul pedagang makanan kaki lima. Kebetulan ada pecel lele. Dan saya coba pecel lelenya. Lumayan enak sambalnya. Nah, di sebelahnya ada mie tek-tek. Biasa, saya iseng beli satu. Saya bawakan ke istri. Istri saya urusan makanan emang pemilih banget, mesti cocok rasanya baru mau dilahap. Sedangkan saya tipe yang kritis soal makanan, tapi makanan nggak enak pun saya makan. Jadi, saya sering jadi tester dulu. Saya coba mie-nya…..ternyata lezat. Istri saya pun nyoba mie tek-teknya dan dia suka. Di Bandung ini, masakan mie berkuah seperti ini sampai saat ini yang cocok hanya di dua tempat buat istri saya. Salah satunya ya yang di Antapani ini.

Mie tek-tek ini porsinya besar banget. Pokoknya pas buat saya yang seneng porsi mantap. Agak kebanyakan kalau buat istri saya yang lebih suka porsi sedang. Rasa mie tek-teknya juga nikmat. Karena dimasak dengan menggunakan anglo arang, baunya lebih wangiii. Bau bakaran arang itu entah kenapa memang bisa bikin masakan jadi harum dibandingkan kalau masak menggunakan gas. Tapi emang lebih ribet sih. Makanya, nggak semua PKL mau pakai bakaran arang. Mie tek-tek ini yang paling nikmat adalah rasa kuah kaldunya. Berasa banget. Saya lihat, penjualnya memang punya racikan khusus mengenai kuah kaldu ini. Kami paling suka mie tek-tek yang direbus, rasanya mengingatkan kami sama bakmi jogja. Bentuk mie-nya kebetulan juga sama yaitu agak besar dibandingkan mie biasanya. Selain itu, pedesnya mie tek-tek ini seger banget. Kalau minta pedes, ada yang pedesnya dikit, sedeng, atau pedes banget. Pedesnya datang dari potongan rawit merah yang mentah. Pas banget buat mie. Selain mie tek-tek, di sini juga jual nasi goreng dan capcay. Rasanya juga mantap, tapi favorit kami ya mie tek-tek rebusnya.

Review Mie Tek-Tek Enak di Bandung

 
Sayangnya, tukang mie tek-tek ini kadang tutup. Pas saya lagi pengen makan di sana, eeeh tiba-tiba tutup. Beberapa kali datang ke lokasi, eeh tutup. Saya pikir malah pindah lokasi. Ternyata, kemarin buka lagi. Makanya, saya tanya kemarin, “Mas, kok tutup sih kemarin?”. Kata mas-nya, tiap malam Jumat dia memang tutup. Kadang juga tutup kalau ada keperluan keluarga. Memang khas pedagang kaki lima. Suka-sukanya yang jual. Hihihi. Walau kadang tutup, pembeli mie ini lumayan rame. Kadang nunggu 20-30 menitan sampai masakan jadi. Ya harus maklum aja kalau nunggu agak lama, bikin mie-nya kan sistem ala carte (dimasak langsung setelah dipesan), jadi butuh waktu. Kadang saya perhatikan jam 10 malam sudah tutup karena habis padahal kata mas-nya, warung mie tek-tek ini buka dari jam 17.30 sampai jam 24.00 malam.

Review Mie Tek-Tek Enak di Bandung

 
Untuk urusan harga, harganya murah banget. Satu mie tek-tek yang porsinya besar gitu cuman 13.000. Padahal ya, kalau di restoran, harganya bisa dua kali lipatnya. PKL itu memang urusan harga bisa murah karena dua hal. Yang pertama, sewa lokasinya biasanya murah. Karena jualan cuman malam hari, paling sewa ke pemilik lahan parkir maksimal cuman 1 juta per bulan. Kadang, ada biaya japrem sih untuk beberapa area. Kedua, karena biasanya yang masak itu yang punya, maka nggak ada biaya tenaga kerja yang tinggi. Coba kalau restoran besar, gaji waiter-nya aja bisa UMR. Tapi jangan salah ya…PKL gini meski keliatannya kecil, omzet hariannya bisa 1-2 juta lo. Lumayan kan.

Buat yang pengen nyoba mie tek-tek yang nikmat di Bandung, tempat yang satu ini asli recommended…

Petunjuk Arah Menuju Lokasi Mie Tek-Tek Nggo Anglo di Bandung :
Jalan Purwakarta, Antapani, Bandung (Seberang Medika Antapani)

No Replies to "Mie Tek-Tek Pelipur Lapar - Nggo Anglo"

    Leave a reply

    Your email address will not be published.